BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Pages

mereka yg amat hana sayangi

sekilas pandang



terima kasih pada yang sudi menjengah ceritera hatiku....

maaf sebab lambat hantar n3 baru kat blog ini
apapun kesudian anda menjengah ke sini membuatkan hana sangat terharu....
hope terhibur membaca karya hana yang tak seberapa ini....

salam sayang pada anda semua yang menyokong dan sudi menjengah ceritera hatiku

jangan lupa tinggalkan komen selepas baca ya...
semoga komen2 anda menambahkan lagi semangat hana untuk bekarya............

Thursday, December 5, 2013

tentang rasa

bagaimana harus ku coret
sepotong ayat pengubat rindu
kala jari bagai kaku di papan aksara

aku bagai hilang segala rasa
lalu bagaimana harus ku coret sebuah cerita
kala hati bagai mati
beku tanpa sebarang warna
jiwa hilang dalam kelam.......

sesungguhnya aku rindu...
rindu pada kisah yang tak mampu aku akhiri
kerna rasa itu seakan hilang
bersama desakan waktu yang terus berlalu
aku kewalahan mencari diri...

lelah, ya aku sangat lelah
mengejar waktu yang semakin suntuk
masa bagaikan semakin jauh meninggalkan aku
yang masih mencari rasa yang tertinggal
agar bisa kuakhiri
setiap coretan kisah dari hati.........

Thursday, November 21, 2013

kosong

saat ini...
hati bagai enggan bicara
jiwa rasa tandus
bagai  hilang arah
sesugguhnya saat ini
aku rasa sangat kosong.....keseorangan...
hilang dan terus hanyut
dalam dunia sepiku
ku sendiri.............

Tuesday, April 30, 2013

watak2 setulus kasih






                                                    Nadrah Alia





                                                            
                                                    Irfan khalish


        

                                                                Nazrina






                                              Fikri


ok tak watak2 yang hana pilih ni???









setulus kasih 5 (teaser)




 Nurin Alia yang comel

sorry lama hana tak update. masa seakan tak cukup 24 jam 7 hari... laju jer berlalu sehingga adakalanya hana tak terkejar. hope masih ada yang sudi baca. maaf sangat2...

salam rindu hana buat semua. lepas baca jangan lupa komen. love u....


“papa...” Nurin Alia menjerit memanggil Irfan. Irfan tersenyum sambil mendepakan tangannya untuk menyambut tubuh montel kesayangannya. Tubuh montel itu di peluk penuh kasih. Nazrina tersenyum. Mood suaminya baik untuk hari ini. Jika tidak Irfan hanya berada dalam dunianya sendiri malah Nurin Alia juga tidak di layannya sehingga anak kecil itu merajuk.

“Hmmm... sekolah seronok tak?” soal Irfan pada si kecil yang ketawa riang di ribaannya.

“seronok, cikgu baik sangat tapi Nurin tak sukala dengan seorang budak tu. Perasan comel. Selalu usik Nurin,,,” adu Nurin manja. Irfan hanya ketawa.

“Dia usik apa?” soal Irfan, melayan celoteh anak daranya itu.

“dia suka tarik rambut Nurin. Pastukan papa dia suka kataNurin gemuk. Mana ada Nurin gemuk, Nurin Cuma comel je kan papa?” adu si manja lagi.

“Ish kesian anak papa. Mana ada gemuk. Anak papa ni comel sangat. Dia cemburu dengan anak papa sebab Nurin Alia papa ni sangat comel. Comel macam mama...” bisik Irfan. Ubun-ubun Nurin Alia di cium penuh kasih.

“Comel macam ibulah... bukan mama. Nurin panggil ibulah papa...” jawab Nurin Alia petah. Irfan tersentak. Nazrina yang mendengar perbualan anak dan papa itu hanya diam. Namun jauh di sudut hati ada curiga yang bertandang.

“yelah... papa silaplah sayang... papa sorry ya,” bisik Irfan. Matanya merenung wajah Nazrina yang beku tanpa sebarang riak.

Sunday, February 24, 2013

setulus kasih 4



 selamat membaca n jangan lupa komen tau... sorry klu bab ni bosan sikit...

                                                             Irhan Nadim... comel tak????


Irhan Nadim ketawa riang. Leka bermain dengan rakan-rakannya sementara menanti kehadiran Alia untuk mengambilnya. Dalam leka berlari tanpa sedar dia melanggar seseorang. Anak kecil itu terjatuh. Pantas si kecil bangun. Tangannya mengusap perlahan seluar yang kotor.

“maaf Auntie, Irhan tak nampak auntie...” ucap Irhan Nadim sopan.

“Tak apa sayang. Sakit tak?” Soal Nazrina. Matanya merenung wajah kecil yang sangat comel itu. Mata sikecil seakan memukaunya. Persis Nurin Alia. Mata yang sama.

“Tak, Irhan kan hero. Setakat jatuh ni Irhan dah biasa,” balas Irhan dengan penuh gaya apatah lagi bila menyedari Nurin Alia yang di sukainya berada di sisi auntie cantik di hadapannya itu.

“Irhan kenapa ni?” soal satu suara dari belakang. Suara itu kedengaran cemas. Irhan pantas menoleh. Matanya bersinar melihat susuk tubuh itu.

“Daddy....” jerit Irhan. Pantas dia berlari dan memeluk tubuh lelaki itu. Lelaki itu menyambut terpaan Irhan pantas tubuh kecil itu di dukung. Kucupan-demi kucupan dihadiahkan pada pipi montel kesayangannya.

“miss u... daddy..” Irhan bersuara manja.

“Daddy miss u to... really miss u...” bisik lelaki itu. Tubuh kecil itu di dakap erat. Seminggu tidak mendengar celoteh dan melihat gelagat si comel itu benar-benar membuatkan dia kerinduan.

“Hhmm... maaf. Tadi anak encik terlanggar saya dan jatuh. Maafkan saya. Kalau anak encik ok saya pergi dulu..” tutur Nazrina. Ingin meminta diri. Rasanya tidak perlu untuk dia melihat drama sebabak antara anak dan ayah itu.

“maaf kan anak saya. Memang nakal dan aktif Irhan ni. Asyik berlari aja. Puas saya dan mama dia pesan. Langsung dia tak kisah. Maaf kalau Irhan menyusahkan puan...” bicara lelaki itu terhenti sebaik mata bertentang.

“Naz... U Naz kan?” soal lelaki itu teruja. Nazrina mengangguk. Bagaimana lelaki di hadapannya itu mengenalinya. Wajah itu langsung tiada dalam memorinya.

“ U tak kenal I? I Fikri. Ingat budak nerd kelas 5 sains 2..”

“Jap... U Fikri yang pakai cermin mata tebal rambut belah tengah tu?” Soal Nazrina teruja. Ya Allah kacaknya makhluk tuhan dihadapannya itu. Bagaikan langit bila diingatkan wajah dihadapannya dengan Fikri yang dikenalinya waktu sekolah menengah dahulu. berubah habis. Nazrina turut teruja.

“Semestinya... sekarang I dah hensomekan? Lebih hensome dari Irfan boyfriend U tu...” balas Fikri sambil ketawa.

“Hensomelah sangat... Irfan tu sekarang my husband tau... so please jangan kutuk-kutuk dia. Irhan ni anak U ke? Comel anak U,”

“Yes, my boy. My lovely boy.. n ci cantik manis sebalah U ni anak U ke?” balas Fikri.

“Yes my daughter. Nurin Alia. Nurin salam uncle sayang,” Nazrina memperkenalkan buah hatinya. Dengan tertib Nurin Alia menghulurkan tangan kecilnya untuk bersalam dengan Fikri. Fikri tersenyum. Tangannya mengusap kepala si kecil. Nurin Alia... ada rasa aneh bila mendengar nama itu. Nama yang selalu didengarinya tapi tak mungkin....

“Hhmm apa yang U fikirkan? Tergoda dengan ank I ke?” soal Nazrina bergurau. Fikri sekadar tersenyum.

“Daddy jom balik. Irhan miss mama...” tiba-tiba si kecil Irhan bersuara. Bosan mendengar perbualan yang langsung dia tak faham. Baik dia balik. Mesti mama masak sedap-sedap. Yummy... Irhan lapar la daddy...

“ni kad I. Jangan lupa contact I. Banyak yang I nak bualkan dengan U n Your lovely hubby. My boy ni dah rindu mama dia. Kami balik dulu. Kirim salam I pada Irfan...” Fikri meminta diri. Nazrina sekadar mengangguk dan ketawa. Mesti share dengan BFF dia nieh. Mesti mereka terkejut. Fikri si nerd dah jadi prince charming. Berita hangat nieh.




ANDA SUKA