BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Pages

mereka yg amat hana sayangi

sekilas pandang



terima kasih pada yang sudi menjengah ceritera hatiku....

maaf sebab lambat hantar n3 baru kat blog ini
apapun kesudian anda menjengah ke sini membuatkan hana sangat terharu....
hope terhibur membaca karya hana yang tak seberapa ini....

salam sayang pada anda semua yang menyokong dan sudi menjengah ceritera hatiku

jangan lupa tinggalkan komen selepas baca ya...
semoga komen2 anda menambahkan lagi semangat hana untuk bekarya............

Wednesday, March 24, 2010

hc3

“papa dan mama tak memaksa, tapi mama harap Eka dapatlah buat keputusan sebaik-baiknya… Kalau boleh janganlah hampakan permintaan arwah……” mama terus berlalu ke bilik. Papa hanya memerhati, dan aku semakin serba salah, aku benar-benar tersepit kini.
“papa tak memaksa, baik bagi Eka, baiklah pada papa dan mama. Apapun papa harap Eka buat keputusan yang terbaik,” ujar papa sebelum berlalu meninggalkan aku sendirian. Aku faham, papa dan mama tidak memaksa, namun aku juga harus fikirkan nasib si kecil seandainya aku menolak permintaan arwah abang Razif dan kak Lia. Wasiat itu benar-benar meletakkan aku di persimpangan… entah jalan mana harus kutuju… korbankan zaman remaja aku dan menerima segala permintaan yang terkandung dalam wasiat itu atau menolaknya… menolaknya, aku tak mampu… kasihan nasib si kecil. Menerima wasiat itu pula…aku terpaksa korbankan masa depanku, impianku dan meranapkan mahligai impian yang telah aku bina bersamanya……


BAB 2

“saya tak setuju bang, kenapa Razif buat macam tu. Dari dulu lagi saya tak rela kita berbesan dengan keluarga si Lia tu dan kini dia minta……” Puan Salbiah tak dapat meneruskan kata-katanya.

Dadanya sesak memikirkan wasiat yang di tulis oleh arwah anak lelaki sulungnya itu. Dulu dia kehilangan anaknya bila Razif berkeras untuk mengahwini Alia dan menolak Syikin, calon menantu pilihannya… dan sejak itu dia tidak pernah lagi melihat anaknya itu walaupun Razif sesekali datang menjenguk nya. Dia pantas mendiamkan diri di kamar tidur dan membiarkan anak dan menantunya itu pulang kehampaan. Hinggalah beberapa hari yang lalu dia menerima khabar kemalangan yang meragut nyawa anak dan menantunya. Air matanya mengalir, kerana keegoannya, sehingga anaknya menghembuskan nafas dia tidak dapat menatap wajah itu. Arghh… dia tidak rela kehilangan lagi. Zuriat Razif harus dimiliki, hanya itu harta yang ditinggalkan oleh anaknya. Namun permintaan anaknya itu, membuatkannya serba salah dan tertekan.

“sudahlah Sal, tak payah awak fikirkan hal itu, ikut aje permintaan arwah dan kita tak akan kehilangan cucu-cucu kita tu,” jawab Encik Saiful, dirinya terasa agak rimas mendengar bebelan isterinya yang tidak berpuas hati mengenai wasiat yang di baca oleh peguam Razif tadi.

“awak ingat senang cik abang oii, ni masa depan anak kita. Dari dulu lagi saya tak nak bermenantukan anak Si Zainab dan Rahim tu…” suara Puan Salbiah meninggi. Tidak setuju dengan cadangan suaminya itu.

“habis tu awak rela melihat nasib cucu-cucu awak tu, fikirlah sikit Sal, cukup-cukuplah awak pertahankan ego awak tu. Tengok apa dah jadi… sebab ego dan sdikap sombong awak tu kita tak dapat lihat anak kita buat kali terakhir tau,” ujar Encik Saiful, terus berlalu meninggalkan isterinya. Adakalanya dia geram dengan sikap isterinya yang degil dan tidak boleh menerima pendapat orang lain, mahupun pendapat suami sendiri.

Puan Salbiah hanya memerhatikan langkah suaminya itu, apa yang harus dilakukannya… sedar akan sikapnya yang adakalanya mengjengkelkan suaminya itu. Tapi permintaan yang tertera dalam wasiat itu merisaukannya. Mustahil Danish, anak lelaki bongsunya akan setuju……

Danis melangkah riang memasuki ruang tamu, dahinya berkerut melihat ibunya yang sedang termenung di satu sudut. Segera dia menghampiri ibunya dan memaut bahu wanita itu mesra. Ternyata Puan Salbiah terkejut apabila bahunya dipaut oleh Danish.

“kenapa ibu termenung kat sini? Mana papa?”Tanya Danish sambil mencium tangan ibunya.

“papa kat dalam, tidur agaknya. Danish dari mana?”

“Danish dari rumah Erin. Haa… macammana dengan pembacaan wasiat abang Razif bu? Mana anak-anak abang Razif?” Tanya Danish. Berkerut dahi Danish apabila melihat ibunya mengeluh seperti menghadapi masalah yang besar. Salahkah pertanyaannya sebentar tadi. Wajah ibunya bertambah resah tika dia mengajukan soalan itu. Apa yang telah terjadi…

1 comments:

lolfyAnG said...

cerita ni sama mcm novel cnta kpala batu.=_=

ANDA SUKA