BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Pages

mereka yg amat hana sayangi

sekilas pandang



terima kasih pada yang sudi menjengah ceritera hatiku....

maaf sebab lambat hantar n3 baru kat blog ini
apapun kesudian anda menjengah ke sini membuatkan hana sangat terharu....
hope terhibur membaca karya hana yang tak seberapa ini....

salam sayang pada anda semua yang menyokong dan sudi menjengah ceritera hatiku

jangan lupa tinggalkan komen selepas baca ya...
semoga komen2 anda menambahkan lagi semangat hana untuk bekarya............

Saturday, July 17, 2010

RAZIF N ZAHLIA 3

Zahlia merenung wajah mengharap kak Zue. Serba salah. Dalam dilema. Kak Zue mengajaknya ke kampung bakal tunangnya. Alasannya, Kak Zue segan hendak pergi sendiri kerana adiknya Sheila yang telah berjanji untuk ikut sama tidak dapat pergi.

"Yelah, Lia temankan. Tak yah lah akak buat muka macam tu. tak cantik pun" pantas tubuh Zahlia di peluk Zueraida. Gadis itu menjerit keriangan.

"Akak ni kenapa happy sangat. Lia cuma setuju nak ikut jer" balas Zahlia. Hairan melihat tingkah Zueraida.

"Bukan apa, akak bukannya suka sangat nak ke sana. Segan pun ada. Lagipun mak Razif tu cerewek sangat" terang Zueraida. Dia memang tidak berapa menyukai bakal ibu mertuanya itu. Mujur Zahlia ingin ikut, kalau tidak boleh mati kutu dia kat sana.

"Kampung bakal tunang akak tu kat mana?"

"perak. Lia ikut je lah. best tau. Suasana dia nyaman danm cantik. kak Zue suka" Zueraidah ketawa. terbayang pemandangan desa yang sangat indah. Tak sabar nak ke sana. Maklumlah Zueraidah dibesarkan di bandar. Sejak rapat dengan Razif, dia mulai jejak kaki ke desa. kelakar bukan? apa nak buat. Atuk di kedua-dua belah pihak ayah dan ibunya juga orang bandar.

"Perak... Tak lah jauh manapun. Lia pun pernah tinggal kat sana waktu kecil-kecil dulu.Papa lia pun orang Perak. Tapi kami dah lama tak balik sana sejak opah meninggal"

"Ye ke? akak ingatkan Lia orang Kedah," balas Zueraida.

"Mama Lia orang kedah, papa orang Perak. kampung abang Razif area mana?"

"Kamunting, Kenapa? Lia dulu tinggal area mana?"

"Samalah" balas Zahlia. Hatinya terkenang kembali kenangan semasa kecilnya. kenakalan Ika dan Boy. Along yang suka membulinya... Ahh rindunya pada kenangan itu. Sekarang mesti along yang gemok dan suka membulinya sudah besar. Boy yang comel tu pun agaknya dah besar. teringat saat Boy menangis saat mereka berpindah. Boy dan Eka. betapa rapatnya hubungan mereka. Tidak seperti hubungannya dengan Along, abang Boy. asal bertemu asyik bercekau sahaja. macam anjing dan kucing. pantang silap sikit, ada aje yang ingin digaduhkan.

2 comments:

apple_pie said...

ala.....pendeknye..xpuas.nk lagi..hehehe..xpe2..sabar mnanti..thanks writer

IVORYGINGER said...

mcm best. tlg samb lg ceta ni. xckp la 3 entry ja ada. peace!!! he... ;D

ANDA SUKA